Wednesday, 19 December 2012

Perancangan Allah , tiada siapa yang tahu .

                     


Mataku melirik ke arah jam dinding yang tergantung sambil mengunyah makanan . 8.30 pagi .

"Nak jogging boleh ni , dah tak hujan'' mak bersuara .



Tapi hari ni terasa macam berat kaki nak melangkah keluar rumah . Bagai ada sesuatu yang bakal terjadi . Aku pun mengajak adik lelaki ku untuk bermain ping-pong dihalaman rumah . Sekurang-kurangnya aku melakukan aktiviti yang berfaedah daripada terconggok depan laptop 24 jam .

Sambil bermain , otak ligat membayangkan muka-muka calon PMR yang bakal mengambil keputusan mereka hari ini . Aku tersenyum . Teringat kembali kisahku sewaktu mengambil keputusan tahun lepas . Selepas solat subuh aku tidak terus menyambung kembali tidurku seperti biasa . Hati resah memikirkan keputusan yang bakal aku beroleh . Bagai cacing kepanasan .

Sedang kami bermain ping-pong , mak datang ke arah kami .

"Pukul berapa nak pergi Wangsa Walk ?" soal mak kepada adik ku .

Aku membuat muka pelik sambil memandang wajah mak dan adik .

"Dia nak pergi Wangsa Walk dengan Yap" beritahu mak , bila terpandang mukaku yang kebingungan .

''Mira pun nak keluar juga , bu'' sampuk pembantu rumah kami .

"Pergi mana ?"

"Pergi Spa kawannya"

Aku merenung tajam ke arah bibik . Suka betul bocorkan plan .

Tepat pukul 8.50 pagi , Mak sekali lagi datang ke arah kami .

"Jom siap cepat"

Aku memandang ke arah adikku . 'Nak suruh aku pergi Wangsa Walk sekali ke ni ?' aku bermonolog sendirian . Belum sempat aku bertanya bersiap untuk kemana , tiba-tiba Mak bersuara . "Tok Andak meninggal , siap cepat''

Aku menoleh ke arah Mak bagaikan tidak percaya . Benarkah ? Inalillahwainailahirojiun . Aku tergamam , perasaanku bagai kan bercampur . Ujian apa lagi yang kau turunkan pada kami Ya Allah ?

"Cepat lah siap , tunggu apa lagi" suara Mak bagai menyedarkanku kembali ke alam nyata .

Tanpa berlengah , kami bersiap ala kadar . Saat itu , ku rasa seperti kisah dahulu berulang kembali .

"Tadi I pergi tengok Pak Andak sebelum amik mira dari tusyen" beritahu Mak pada Abah .

"Kak Cah kata , kaki Pak Andak keras , tak boleh nak gerak" Sambungnya lagi .

"Kenapa ?" soal Abah .

Aku hanya diam . ' Tak baik penyampuk cakap orang ' pesan arwah nenek padaku masih segar dalam ingatan .

"Mungkin sebab dah lama tak berjalan kut . Yelah Pak Andak selalu duduk dekat kerusi roda aje"

"Suruh la Kak Cah panggil fisio , macam buat dekat Abah dulu"

Ya dahulu Atuk jugak begitu , setiap hari sekurang-kurangnya 5 minit masa diambil untuk mengurut anggota badan Atuk .

Ingatanku pada Nenek Cu (adik atuk) bagai mencarik-carik halus tangkai hatiku . Dulu sebelum Nenek Cu , sebelum dia meninggal , perubahan yang dia alami sama seperti Tok Andak .

'Tapi tak mungkin secepat ni' aku menyedapkan hatiku sendiri .



Aku merenung jasad Tok Andak . 'Tak sangka tok pergi secepat ni' . Aku merenung ke arah Mak , air matanya turun bagaikan tidak mahu berhenti . Mak sungguh rapat dengan Tok Andak kerana itu juga mungkin dia terasa sungguh kehilangan .

Aku menyambung kembali membaca Surah yassin , tiada apa yang mampu aku lakukan lagi selain menyedekahkan ayat-ayat suci Allah buat Tok Andak . "Ya Allah kalau ditakdirkan aku mati esok , ampunkanlah segala dosa-dosa ku yang lepas , Ya Allah'' kalimah yang ku ucapkan setiap kali sebelum aku tidur . Namun siapa sangka , Tok Andak yang pergi dahulu .

Hujan yang turun di waktu padi seakan petanda . Awan mendung bagaikan turun bersama sedih .
Hari ini , 19 December 2012 bersamaan 6 Safar 1434 Hijrah seorang lagi hamba Allah dimuka bumi telah kembali kerahmatullah . Tiada lagi adik-beradik Haji Zamzam yang tinggal .

                                          'Setiap yang hidup pasti akan merasai kematian'

Tua atau muda , bukan penghalang malaikat maut datang untuk mencabut nyawa makhluk Allah di muka bumi ini . PerancanganNya tiada siapa yang tahu dan aku percaya pasti akan ada hikmah disebalik yang berlaku hari ini . Semoga engkau merahmati rohnya Ya Allah . Ringankanlah azab kuburnya , dan tempatkanlah dia ditempat orang-orang yang beriman . Dengan izin Allah , kita akan berjumpa lagi di syurga nanti , Tok Andak . Insyaallah . Al-Fatihah .



                                    
Sedarlah wahai umat islam , apakah kita sudah bersedia menghadapi saat kematian ? Yang tua tak semestinya pergi dulu . Kematian tetap wujud tidak kira tua atau muda . Insafilah diri sebelum terlambat . Bertaubatlah padaNya . Moga-moga Allah mengampuni dosa hambanya yang bertaubat .





-Farah-